Gejala dari kanker serviks:
 
Tidak ada gejala yang jelas dari kanker serviks stadium awal, seiring berjalannya penyakit, gejala-gejala secara bertahap dikaitkan dengan gejala sistemik. Tiga gejala khas dari kanker serviks:
• perdarahan vagina: perdarahan serviks atau perdarahan vagina yang terus menerus setelah berhubungan seksual
• keputihan abnormal: keputihan berdarah, bernanah, putih seperti bubur beras, dan berbau amis
• Nyeri: nyeri saraf pinggang dan perut

Gejala Kanker Serviks

Kanker serviks adalah salah satu tumor ganas yang sering ditemukan pada kaum wanita, serta merupakan satu-satunya kanker yang telah diketahui penyebabnya. Kanker serviks bisa disebabkan oleh virus HPV, dan virus HPV dapat menular melalui kontak fisik, pada 10 tahun lebih masa inkubasi, tetapi kanker serviks dapat dicegah dan dapat diukur, dengan memahami gejala kanker serviks, dan dengan tepat melakukan skrining dan diketahui sejak dini, dengan cepat pula diobati.

Apa saja gejala kanker serviks?
1. Berhubungan dengan erosi serviks : Biasanya penderita kanker serviks sebagian besar berhubungan dengan erosi serviks, bisa dengan melalui pemeriksaan pap smear atau lainnya untuk mendiagnosa penyakit ini. 
2. Contact bleeding : Contact bleeding adalah gejala kanker serviks yang paling khas, sekitar 70%-80% dari penderita mengalami pendarahan juga pada bagian vagina. Saat setelah melakukan hubungan seksual atau melakukan pemeriksaan ginekologi, atau mengedan pada saat buang air besar, dari vagina bisa keluar cairan bercampur darah
3. Pendarahan tidak teratur pada vagina : Bagi wanita yang sudah lama mengalami menopause, dan tiba-tiba tanpa alasan apapun mengalami "kram". Jumlah pendarahannya tidak banyak, tidak disertai dengan nyeri perut, sakit pinggang dan gejala lainnya, sangat mudah dihiraukan. Ini adalah gejala awal kanker serviks, penderita pada usia lanjut bisa melakukan pemeriksaan di bagian ginekologi, atau melalui pemeriksaan kolposkopi untuk memastikan penyakit. 
4. Rasa nyeri : Perut bagian bawah atau pinggang pasien sering dilanda rasa nyeri, terkadang rasa sakit juga menyerang perut bagian atas, kaki bagian atas dan panggul, pada masa menstruasi, buang air besar, atau berhubungan seksual, rasa sakitnya akan semakin parah, terlebih ketika peradangan mundur sepanjang ligamen uterosakral memperpanjang atau tersebar di sepanjang bagian bawah ligamentum, membentuk peradangan kronis jaringan ikat parametrium, ketika terjadi penebalan ligamen utama serviks, rasa nyerinya akan semakin parah. Setiap menyentuh leher rahim, langsung menyebabkan fossa iliaka, nyeri lumbosakral, ada beberapa pasien yang bahkan mengalami gejala mual, dan gejala lainnya.
5. Cairan vagina bertambah banyak : Secara klinis, sekitar 75%-85% penderita memiliki tahapan sekresi yang berbeda-beda, terutama disebabkan karena stimulasi tumor, fungsi sekresi hipertiroidisme kelenjar serviks, menghasilkan lendir seperti keputihan. Keputihan yang tidak normal termasuk cairan yang berlebih dan berbau dan warna yang berubah, merupakan gejala awal kanker serviks, bisa melakukan pemeriksaan pap smear atau uji yodium, dan jenis pemeriksaan lainnya.
 
Ahli dari Modern Cancer Hospital Guangzhou menghimbau : Jika anda mengalami gejala-gejala kanker serviks di atas, segeralah lakukan pemeriksaan dan jalanilah pengobatan.

Kanker serviks adalah kanker ganas yang terjadi di bagian uterus vaginal dan serviks kanal, kanker ini merupakan salah satu kanker ganas yang paling sering dijumpai di saluran reproduksi wanita. Walaupun tingkat insiden kanker serviks tinggi, tetapi pasien kanker serviks tidak perlu merasa cemas berlebihan, asalkan dapat melakukan deteksi dini dan pengobatan dini sudah cukup.
 
Pengobatan kanker serviks
 
Ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan sebelum memutuskan cara pengobatan kanker serviks, antara lain ukuran tumor, usia pasien kanker serviks dan keadaan kesehatan secara keseluruhan, juga tingkat stadium dan lainnya. Tingkat keganasan kanker serviks tinggi, 70% pasien kanker serviks saat didiagnosa sudah dalam stadium lanjut. Pengobatan kanker serviks diantaranya adalah operasi pengangkatan, pengobatan kolaborasi medis barat-timur, radioterapi, kemoterapi dan lainnya.
 
Saat ini pada umumnya cara pengobatan kanker serviks yang paling sering dijumpai adalah dengan operasi dan radioterapi. Operasi cocok dilakukan bagi kanker serviks stadium awal, operasi yang diutamakan adalah radikal hysterectomi (operasi pengangkatan rahim keseluruhan), yaitu mengangkat rahim bagian dari vagina dan jaringan parametrium, disaat yang bersamaan juga membersihkan bilateral kelenjar getah bening di panggul, apabila ovarium tidak ada perubahan patologis dapat dipertimbangkan untuk tidak diangkat. Keunggulan dari pengobatan dengan operasi dalam kasus stadium awal adalah cukup sekali operasi sudah bisa membersihkan lesi kanker, masa pengobatan pendek. Kekurangannya adalah lingkup pengangkatan yang luas, setelah operasi mungkin terjadi gangguan fungsi buang air kecil dalam tingkatan tertentu dan komplikasi lainnya, diperlukan istirahat dan latihan beberapa waktu baru dapat pulih kembali.
 
Radioterapi cocok untuk kanker serviks disegala stadium, bahkan kanker serviks stadium lanjut. Bagi orang usia lanjut, fungsi jantung kurang yang tidak dapat menjalani operasi, radioterapi adalah cara pengobatan kanker serviks yang sangat baik. Akan tetapi radioterapi memiliki komplikasi tertentu, yang paling utama adalah radioaktif rektum dan infeksi kandung kemih, membutuhkan pengobatan yang aktif dan istirahat baru dapat pulih perlahan-lahan.
 
Pengobatan radiopartikel juga merupakan salah satu cara pengobatan yang efektif untuk kanker serviks. Kanker serviks peka terhadap sinar radioaktif, kanker serviks stadium dini atau stadium lanjut semuanya memiliki hasil pengobatan yang cukup bagus. Pengobatan radiopartikel dilakukan dengan menanamkan radiopartikel ke dalam tumor di bawah panduan CT atau USG , partikel-partikel ini di dalam tumor akan terus memancarkan sinar radioaktif, mengobati tumor dan memotong jalur penyebaran tumor.
 
Dari sini bisa terlihat ada banyak macam cara pengobatan kanker serviks, pasien kanker serviks diharapkan tidak menyerah terlebih dahulu, asalkan bisa bekerja sama dengan dokter, memilih cara pengobatan kanker serviks yang cocok untuk diri sendiri, dengan demikian bisa dengan efektif mengontrol kanker serviks.
Diagnosis Kanker Serviks

Kanker serviks adalah penyakit yang membuat banyak wanita khawatir dan takut, kanker serviks membahayakan kesehatan dan nyawa wanita. Tapi dengan menskrining kanker serviks dan diagnosis kanker serviks yang tepat dapat mencegah kanker serviks dan mendorong hasil pengobatan kanker serviks. Berikut ini adalah ahli kanker Rumah Sakit Modern Cancer Guangzhou memperkenalkan metode diagnosis kanker serviks untuk anda..



Metode umum diagnosis kanker serviks
1.Blade cervix cytologic examination (Serviks Pap)
Adalah metode utama untuk mendeteksi lesi prekursor kanker serviks dan kanker serviks stadium awal. Tapi harus hati-hati dengan posisi bagian materi yang diambil dan pemeriksaan mikroskopis yang teliti, tingkat negatif palsu bisa sebesar 5% ~ l0%, karena itu, harus dikombinasikan dengan kondisi klinis dan melakukan pemeriksaan berkala, sebagai metode untuk screening.

  
2.Yodium
Tes Serviks atau vagina epitel skuamosa normalnya kaya akan glikogen, yang dapat menjadi warna cokelat setelah diberi cairan yodium, sedangkan serviks epitel kolumnar, erosi serviks, dan epitel skuamosa abnormal (termasuk metaplasia skuamosa, displasia, karsinoma in situ dan area karsinoma invasif) tidak ada glikogen, maka tidak berwarna. Dalam klinis serviks yang terpapar oleh spekulum vagina, setelah menyeka lendir permukaan, memoleskan larutan yodium, ke serviks dan forniks, bila ditemukan adanya daerah yodium-negatif abnormal, bisa melakukan biopsi dan pemeriksaan patologis untuk daerah ini.
  
3.Biopsi serviks dan kanalis servikalis
Pap smear di serviks yang lebih dari Kelas Ⅲ ~ Ⅳ, tetapi bila biopsi serviks negatif, di persimpangan kolom skuamosa, serviks pada titik 6, 9, 12 dan 3: mengambil empat poin biopsi atau pada daerah yodium tes tidak berwarna dan situs kanker yang dicurigai, mengambil beberapa jaringan dan excisional biopsi atau penerapan kuret kecil mengorek endoserviks dikirim untuk pemeriksaan patologis.
 
4.Kolposkopi
Kolposkopi tidak dapat langsung mendiagnosis tumor karsinoid, tetapi dapat membantu memilih lokasi biopsi untuk melakukan serviks biopsi. Menurut statistik, biopsi dengan bantuan dari kolposkopi, akurasi diagnostik untuk kanker serviks dini dapat dicapai sekitar 98%. Namun, kolposkopi bukan merupakan pengganti untuk Pap smear dan biopsi, juga tidak dapat menemukan lesi dalam kanal serviks.Ahli kanker Rumah Sakit Modern Cancer Guangzhou mengingatkan: diagnosis kanker serviks dapat membantu orang untuk deteksi kanker serviks dengan tepat waktu, untuk menghindari keterlambatan dalam pengobatan kanker serviks.

Deteksi kanker serviks
Perubahan penyakit serviks mudah untuk ditemukan, diagnosis dini tidak sulit. Teman-teman wanita melalui pemeriksaan rutin dapat mendeteksi kanker serviks secara dini.

• Pap smear
• kolposkopi
• biopsi serviks dan endoserviks

(zhovena)

G+

Anda baru saja membaca artikel tentang Bagaimana Mendiagnosis Kanker Serviks?. Jika Anda menyukai Artikel ini, Silahkan masukan email anda dibawah ini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel terbaru dari 60Menit.com
feedburner

Cari Apa Saja di 60Menit.com

60Menit.com © 2016. All Rights Reserved.
Template Oleh SEOCIPS | Creative by abiShalih