Walaupun dikenal dengan aromanya yang kurang sedap, jengkol tetap memiliki banyak penggemar. Mungkin salah satunya adalah Anda. Tapi ingat, jangan makan jengkol terlalu banyak jika tidak ingin terkena efek buruknya!

Di Indonesia, jengkol merupakan tanaman yang sering kali dimanfaatkan bijinya untuk dimakan. Biji jengkol biasanya diolah dan dikonsumsi dalam bentuk emping, semur, sambal goreng, rendang, urap atau bahkan dimakan secara mentah.

Begitu banyak nutrisi yang terkandung pada jengkol, seperti vitamin A, vitamin B, kalsium, zat besi, dan fosfor. Karena itu, jengkol dikatakan dapat mempercepat penyembuhan luka, menurunkan tekanan darah tinggi, dan sederet manfaat lainnya.

Namun, selain kandungan nutrisi tersebut, jengkol juga mengandung senyawa asam jengkolat yang bisa menyebabkan keracunan apabila terakumulasi terlalu banyak di dalam tubuh.

Keracunan Jengkol

Banyak faktor yang bisa menyebabkan seseorang mengalami keracunan jengkol, di antaranya daya tahan tubuh seseorang, keasaman lambung, jumlah jengkol yang dikonsumsi, usia biji jengkol, dan cara memasaknya.

Mengonsumsi biji jengkol mentah atau setengah matang diduga berperan memberikan potensi risiko terjadinya keracunan jengkol, karena asam jengkolat yang terkandung pada biji jengkol mentah masih dalam keadaan utuh dan aktif.

Gejala Keracunan Jengkol

Umumnya, seseorang akan menunjukkan gejala keracunan jengkol pada 5-12 jam setelah mengonsumsi jengkol.

Gejala yang timbul dapat berupa nyeri perut, muntah, nyeri saat berkemih, serta adanya darah pada urine. Jika berlanjut terus-menerus, dapat terjadi gagal ginjal yang ditandai dengan tidak keluarnya air kemih atau air kemih yang keluar dengan jumlah yang sangat sedikit.

Mengatasi dan Mencegah Keracunan Jengkol

Keracunan asam jengkolat ringan (nyeri pinggang dan nyeri pada perut) dapat diobati dengan minum air yang banyak serta pemberian natrium bikarbonat hingga gejala hilang. Sedangkan bila terjadi gejala keracunan berat (tidak bisa berkemih, air kemih berwarna merah, atau tidak bisa minum), maka penderita perlu dirujuk ke rumah sakit untuk penanganan lebih lanjut.

Untuk mencegah terjadinya keracunan akibat mengonsumsi jengkol, maka perlu diperhatikan hal-hal berikut ini:

Hindari mengonsumsi jengkol pada saat perut kosong (sebelum makan) dan/atau jangan disertai makanan/minuman lain yang bersifat asam.

Hindari mengonsumsi jengkol dalam keadaan mentah. Sebaiknya jengkol dimasak terlebih dahulu sebelum dikonsumsi agar kandungan asam jengkolatnya dapat berkurang. Jengkol mentah mengandung asam jengkolat lebih banyak daripada jengkol yang sudah dimasak.

Sebelum dimasak, biji jengkol dapat ditanam dahulu di dalam tanah agar kandungan asam jengkolatnya berkurang.

Jangan mengonsumsi jengkol secara berlebihan, terutama bagi individu yang memiliki gangguan ginjal.

(Source : http://www.klikdokter.com/healthnewstopics/health-topics/bahaya-akibat-makan-jengkol-terlalu-banyak)

G+

Anda baru saja membaca artikel tentang Bahaya Akibat Makan Jengkol Terlalu Banyak . Jika Anda menyukai Artikel ini, Silahkan masukan email anda dibawah ini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel terbaru dari 60Menit.com
feedburner

0 komentar:

Cari Apa Saja di 60Menit.com

60Menit.com © 2016. All Rights Reserved.
Template Oleh SEOCIPS | Creative by abiShalih