Pengertian pemimpin dan kepemimpinan itu sendiri banyak opini yang berbeda namun pada dasarnya tujuan itu sama.

Pimpin artinya bimbing atau tuntun
itu sendiri adalah seseorang yang mempunyai wewenang dalam menuntun mengarahkan bawahannya untuk mengerjakan suatu tugas guna tujuan tertentu dalam suatu perusahaan ataupun organisasi Pemimpin
Pemimpin memerlukan kemampuan untuk membujuk, menginspirasi, memotivasi orang lain dan, dapat menyisihkan waktu dan perhatian rela untuk mengejar dan mencapai tujuan bersama yang signifikan untuk keberhasilan dan kesejahteraan kelompok atau dalam suatu bisnis perusahaan
Kepemimpinan yang baik bukan tentang pemaksaan atau dominasi, lebih kepada ketegasan yang bijak, orang yang meminta orang lain untuk melaksanakan instruksi mereka secara paksa bukan pemimpin, pemimpin mempunyai proses perencanaan memimpin dan mengendalikan pekerjaan anggota organisasi dengan menggunakan semua sumber daya organisasi yang tersedia untuk mencapai tujuan yang ditetapkan dan persepsi saya tentang kepemimpinan kita dapat menyimpulkan bahwa pemimpin tidak dapat berdiri sendiri tetapi melibatkan dan membangun tim yang kuat dengan kebutuhan untuk mencapai visi dan misi suatu organisasi.
Namun, pemimpin harus menunjukkan kemampuan yang unggul, memiliki kekuatan ahli adalah keuntungan baik dalam keterampilan teknis atau kecanggihan organisasi, keterampilan dan pengetahuan mereka adalah hak mereka untuk posisi kepemimpinan, oleh karena itu profesional ahli pemimpin mereka tahu lebih banyak tentang lapangan
Pemimpin diharapkan menjadi orang yang kredibel dan tahu aturan mana yang dapat di lakukan atau tidak boleh dilakukan, norma,dan juga memiliki ketelitian dalam memahami karakter ataupun kebutuhan bawahannya.
Adapun 3 cara jiwa kepemimpinan yang saya ketahui adalah:
1. Cara Kepemimpinan Otokratis / Diktator:
Ini adalah satu di mana palungan / Pemimpin mempertahankan kekuasaan sebanyak mungkin dan otoritas pengambilan keputusan. Pemimpin tidak berkonsultasi anggota, mereka juga tidak diperbolehkan untuk memberikan masukan apapun. Anggota diharapkan untuk mematuhi perintah tanpa menerima penjelasan. Lingkungan motivasi diproduksi dengan menciptakan satu set struktur imbalan dan hukuman.
Dalam kebanyakan kasus, para pemimpin otokratis; Mengandalkan ancaman dan hukuman untuk mempengaruhi anggota guna ketegasan tertentu.
Ini tidak berarti bahwa kepemimpinan otokratis adalah semua buruk. Kadang-kadang gaya yang paling efektif untuk digunakan. Situasi ini dapat meliputi:Ketika anggota tidak tahu apa yang harus dilakukan Anggota tidak menanggapi setiap gaya kepemimpinan lainnya.Ada waktu yang terbatas di mana untuk membuat keputusan Beberapa anggota bertindak bertentangan dengan kepentingan secara keseluruhan dalam suatu organisasi tersebut.
Gaya kepemimpinan otokratis tidak boleh digunakan ketika anggota berharap untuk memiliki pendapat mereka didengar dan ketika ada semangat kerja karyawan rendah.
2. Gaya Kepemimpinan Birokrasi
kepemimpinan birokrasi adalah di mana manager mengelola "oleh buku". Semuanya harus dilakukan sesuai prosedur atau kebijakan. Jika tidak dicakup oleh buku itu, Amanager mengacu ke tingkat berikutnya di atas dia atau tingkat tertinggi di atas dia. Manager ini benar-benar memberlakukan aturan.
Gaya ini bisa efektif ketika karyawan melakukan tugas rutin berulang, karyawan perlu memahami standar tertentu atau prosedur yang telah di tetapkan sehingga lebih efektif dan terarah.
3. Gaya Kepemimpinan Demokratis
Gaya kepemimpinan demokratis juga disebut gaya partisipatif karena mendorong pengikut untuk menjadi bagian dari pengambilan keputusan. Manager demokratis membuat pengikut nya turut memberikan informasi tentang segala sesuatu yang mempengaruhi pekerjaan mereka dan saham pembuatan keputusan dan pemecahan masalah tanggung jawab. Gaya ini membutuhkan pemimpin untuk menjadi pelatih yang memiliki kata akhir, tapi mengumpulkan informasi dari anggota staff sebelum membuat keputusan.
kepemimpinan Demokrat dapat menghasilkan kualitas tinggi dan kuantitas kerja tinggi untuk jangka waktu yang lama. Banyak pengikut seperti kepercayaan mereka menerima dan merespon dengan kerjasama, semangat tim, dan semangat tinggi. Biasanya pemimpin demokratis:
Mengembangkan rencana untuk membantu pengikut mengevaluasi kinerja mereka sendiri, memungkinkan pengikut untuk menetapkan tujuan, mendorong mereka untuk tumbuh, mengakui dan mendorong pencapaian.
Seperti gaya lainnya, gaya demokratis tidak selalu sesuai. Hal ini paling berhasil bila digunakan dengan karyawan sangat terampil atau yang berpengalaman atau ketika melaksanakan perubahan operasional atau menyelesaikan masalah individu atau kelompok.
Namun pada dasarnya semua itu haruslah seimbang ( balance ) karena ketegasan dalam mengambil keputusan ada kalanya pemimpin harus memilhat kondisi dimana masalah yang di hadapi , lingkup kerja, dampak dari keputusan yang di ambil apakah otoriter, birokrasi, ataukah cara demokrasi. Dan yang lebih terpenting dimana kita sebagai pemimpin harus tahu kondisi yang di hadapi atau sesuatu hal yang di butuhkan guna motivasi bawahan untuk mencapai kinerja yang maksimal.
Siapapun pemimpin itu yang terpenting adalah mempunyai KOMITMEN untuk mengembangkan hal hal yang lebih baik guna mencapai The Winning Team , The Winning Program , The Winning Target, The Winning Goal, Demikian dari segala kehilapan dan ketidak cocokan kami mohon maaf.

Oleh : Dian Kurniati (Pemred Dimensi Nusantara)

G+

Anda baru saja membaca artikel tentang Cara Kepemimpinan yang Harus Seimbang dan berwibawa. Jika Anda menyukai Artikel ini, Silahkan masukan email anda dibawah ini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel terbaru dari 60Menit.com
feedburner

0 komentar:

Cari Apa Saja di 60Menit.com

60Menit.com © 2016. All Rights Reserved.
Template Oleh SEOCIPS | Creative by abiShalih