Sekdis DPU Ingatkan Masyarakat Dilarang Mendirikan Bangunan di Bibir Sungai

Header Menu

HARIAN 60 MENIT | BAROMETER JAWA BARAT
Cari Berita

Advertisement


Sekdis DPU Ingatkan Masyarakat Dilarang Mendirikan Bangunan di Bibir Sungai

Rabu, 10 April 2019
Loading...

Dudy Prayudy (Sekdis DPU)
____________________________________
BANDUNG, 60MENIT.COM - SEKRETARIS Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Bandung, Dudy Prayudy mengingatkan kepada masyarakat agar tidak mendirikan bangunan di daerah bantaran sungai. Selain melanggar aturan, bangunan di bantaran sungai dapat mengancam keselamatan.
Dudy memaparkan, setiap bangunan paling dekat harus berjarak 3 meter dari bibir sungai. Namun, dia menyesalkan di Kota Bandung ini justru tak sedikit bangunan yang notabene berfungsi sebagai hunian malah menempel dan bahkan melewati bibir sungai.
"Aturannya tidak boleh membangun di pinggir sungai, artinya tidak boleh ada bangunan di sempadan sungai minimal 3 meter dari badan sungai. Kalau kita lihat kondisi sekarang banyak bangunan yang langsung di pinggir sungain bahkan banyak sekali bangunan yang berdiri di kirmir," kata Dudy di Taman Sejarah Balai Kota Bandung, Jalan Aceh, Bandung, Selasa (9/4/2019).
Dudy menjelaskan, kirmir hanya diperuntukan sebagai penahan arus air sungai saja. Apabila mendirikan bangunan di atas kirmir dikhawatirkan tak mampu menopang beban bangunan.
"Padahal kirmir yang kita buat bukan untuk menahan bangunan tapi untuk menahan air. Kirmir bukan untuk menahan bangunan," tegasnya.
Lebih lanjut Dudy mengingatkan, pendirian bangunan di bantaran sungai melanggar aturan. Oleh karenanya, pemilik bangunan bisa disanksi.
"Sanksinya ada beberapa tahap misalkan awalnya teguran dulu, kemudian penyegelan dan kemudian pembongkaran dan pembongkaran ini domainnya di Satpol PP," ulasnya.
Selain mengingatkan untuk tidak membangun di bibir sungai, Dudy juga mengimbau agar masyarakat ikut serta menjaga kelestarian aliran sungai. Karena sampah di sungai ini menjadi salah satu penyebab utama terjadinya banjir ataupun genangan air di sejumlah ruas jalan di Kota Bandung.
"Kalau tidak bisa menciptakan solusi banjir, janganlah menjadi bagian dari penyebab banjir. Karena banyak dari masalah banjir ini juga disebabkan oleh tumpukan sampah," pungkasnya (Zho)