Sektor 22 Citarum Terlibat Penataan Destinasi Wisata Curug Sigay

Header Menu

HARIAN 60 MENIT | BAROMETER JAWA BARAT
Cari Berita

Advertisement


Sektor 22 Citarum Terlibat Penataan Destinasi Wisata Curug Sigay

Rabu, 27 November 2019
Loading...

60Menit.com - Dansektor 22 Citarum Harum (Kol. Inf. Asep Rahman Taufik) ketika menjadi narasumber pada Penataan Destinasi Wisata Curug Sigay, Hotel Aston, Rabu (27/11/2019)
60MENIT.COM, Bandung ☐ Dansektor 22 Citarum Harum, Kol. Inf. Asep Rahman Taufik, menghadiri undangan Badan Perencanaan Pembangunan Penelitian dan Pengembangan (Bappelitbang)  Kota Bandung pada acara Workshop Penataan Curug Sigay, bertempat di Hotel Aston Pasteur, Rabu (27/11/2019)

Workshop yang di inisiasi oleh Bappelitbang ini, menyikapi beberapa Isu Permasalahan yang berhubungan dengan Curug Sigay, yang memiliki agregat lokasi layak destinasi wisata dinilai dari sudut pandang perekonomian maupun teritorial yang sudah ada.

Narasumber dikegiatan ini, Lurah Isola (Irvan), UPT-DPU Kota Bandung (Erni Setiawati) dan Satgas Citarum Harum (Kol. Asep Rahman Taufik), Ketiga narasumber mengurai semua permasalahan yang berhubungan dengan Curug Sigay, dan tata kelola wilayah sungai yang bertujuan untuk meningkatkan rencana percepatan tujuan wisata.

60Menit.com
Materi workshop Pembenahan Curug Sigay sangat kompleks, dimulai dari akses jalan, pembenahan beberapa rumah penduduk yang masih kumuh, pendukungan budaya masyarakat sehari hari dan tata lingkungan, semua ini memuncak pada pendukungan kelayakan pemajuan wisata, apabila ini diabaikan penciptaan destinasi wisata Curug Sigay tidak akan tercapai.

Salahsatu kendala dalam percepatan penataan curug, Erni mengatakan tentang akses (jalan masuk) ke curug yang masih belum bisa dilalui persimpangan mobil, sehingga bisa mengurangi minat pengunjung.

Komandan sektotor 22 Citarum Harum, pada kesempatan itu memaparkan tentang pergerakan dua tahun kebelakang dalam pembersihan, penertiban dan solusi keselamatan sungai di area kerjanya.

"Curug Sigay masih terkendala oleh kebersihan air, karena kotoran hewan (kohe) dari lembang belum bisa diatasi dengan maksimal, permaslaham ini perlu penindakan internal Daerah Lembang untuk penertiban para peternak sapi tentang tata kelola kohe yang benar" ucap Dansektor

Disamping itu Dansektor 22 menambahkan perlu tindakan cepat dalam pembuatan Ipal Komunal, karena masih banyaknya masyarakat yang belum memiliki jamban sehat, sehingga tinjanya masih tersalur ke Sungai.

Dari penjelasan ke tiga nara sumber maka muncul solusi untuk penindakan perencanaan dan pengembangan rencana seutuhnya, hingga muncul bigbeng 5 tahun kedepan Curug Sigay harus menjadi destinasi wisata.

60Menit.com
Ramalis Sobandi (Yayasan Tunas Nusa) sebagai moderator Workshop, memandu peserta supaya memasukan ideu dan pendapatnya, apabila Curug Sigay jadi dibangun destinasi wisata maka akan berdampak bagaimana, baik dari segi ekonomi maupun segi fisik ataupun dampak positif dan negatifnya.

"kami merasa terpanggil untuk pembenahan Curug Sigay walaupun secara pribadi tidak mempunyai kepentingan, hanya terusik oleh kepedulian yang digalang secara gotongroyong, maka mincul sebuah komunitas Penataan Curug Sigay" ucap Ramalis.

Pembuatan Ipal Komunal kini menjadi target utama dalam workshop ini, setelah perencanaan penataan landscap situasi di daerah Curug Sigay dan makna design Curug Sigay ke depan

60Menit.com
Workshop melibatkan, Kadispangtan dan Hortikuktura Jabar, Kadis PUPR Bandung Barat, Kadis DPRKPP Bandung Barat,  Kadis DPU Kota Bandung, Kadis DPKP3 Kota Bandung, Kadis DLHK Kota Bandung, Kadis Pangtan Kota Bandung,  Kadisbudpar Kota Bandun, Kadiskar PB Kota Bandung,  PD Kebersihan Kota Bandung, Camat Sukasari, Camat Paronpong, Kabid Perencanaan Infra Struktur dan Pengembangan Wilayah Bapelitbang Kota Bandung, Lurah Isola, Kades Ciwaruga, Kep. SMP 29 Kota Bandung, Ketua Program Studi Magister Rancang Kita ITB,  Ketua Program Study Lanscap SAPPK ITB,  Ketua Prog. Study Magister Bio Teknologi ITB, IAI, IAPI, Beta Paramita UPI, Sekor 22 Citarum, Pondok Hijau, Komunitas Jaga Seke

(Zho)