-->

Header Menu

HARIAN 60 MENIT | BAROMETER JAWA BARAT
Cari Berita

60Menit.co.id

Advertisement


Kabid Humas Polda Jabar : Polisi Amankan Pelaku Penjual Empat Wanita Asal Palabuhanratu

Jumat, 18 Februari 2022
Loading...

60MENIT.COM, Sukabumi - Seorang lelaki yang berinisial DR (38) warga Jayanti Kecamatan Palabuhanratu Kabupaten Sukabumi diamankan Polisi dar Polres Sukabumi.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si mengapresiasi kepada personel Polres Sukabumi Polda Jabar atas kinerjanya dalam mengungkap kasus perdagangan orang.

Menurut Kapolres Sukabumi Polda Jabar  AKBP  Dedy Darmawansyah yang didampingi Kasat Reskrim Polres Sukabumi Polda Jabar AKP  I Putu Hermawan Santosa menerangkan bahwa DR diamankan karena terlibat tindak pidana perdagangan orang.

Dalam kegiatan Konferensi Pers yang juga dihadiri Kanit PPA Satuan Reskrim Polres Sukabumi Polda Jabar Iptu Bayu Sunarti, Kamis (17/2/2022) di Mapolres Sukabumi Polda Jabar, mantan Kasubdit Harda Direskrimsus Polda Banten itu menerangkan peran DR dalam kasus tindak pidana perdagangan orang yang terjadi sekitar bulan Oktober 2021.

"Beliau (DR) tugasnya mencari pekerja wanita yang mau bekerja di Paniai Papua," Ungkapnya.

Menurut Kapolres ada empat orang korban inisial SA (15), JA (18), NS (18) dan AN (25), dijanjikan gaji 2 sampai 7 juta untuk wanita yang  mau bekerja dan selama enam bulan bisa pulang, namun pada kenyataannya ke empat korban tidak bisa pulang.

"DR mendapatkan keuntungan dari satu orang yang dia rekrut sebesar 1 juta jadi semuanya DR mendapat 4 juta," tutur Alumni Akpol tahun 2002.

Para korban berangkat ke papua dijemput I yang merupakan seorang mami dan sampai disana diperkerjakan di cafenya, namun cafenya tidak ramai kemudian ke empat korban dijual kepada HK dengan harga 80 juta perorang jadi sekitar 320 juta.

Ke empat korban sebelumnya dijanjikan bekerja di cafe namun dipaksa untuk melayani tamu.

" Ke empat korban tidak bisa pulang karena diancam oleh HK, apabila minta pulang maka ke empat korban tersebut harus mengganti biaya pemberangkatan dari Sukabumi sampai ke Papua dengan biaya hidup selama di Papua," ujar Dedy menambahkan.

AKBP Dedy berjanji akan berkoordinasi dengan Polres Paniai Polda Papua disana sudah diamankan tersangka I dan HK.

Kepada para tersangka diancam dengan tindak pidana perdagangan orang dengan ancaman hukuman 3 sampai 15 tahun penjara.
(Taupik)