-->

Header Menu

HARIAN 60 MENIT | BAROMETER JAWA BARAT
Cari Berita

60Menit.co.id

Advertisement


Kabid Humas Polda Jabar : Up Date Kasus Tersangka Pelaku Arisan Bodong

Sabtu, 12 Maret 2022
Loading...

60MENIT.COM, Bandung - Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jabar mengungkap investasi bodong yang berbentuk arisan, dengan korban 150 orang. Kerugian akibat arisan bodong yang dikelola MAW seorang ibu rumah tangga dan dibantu suaminya HTP,  kerugian diperkirakan mencapai Rp.21 miliar.

Ditreskrimum  Polda Jabar telah melakukan penahanan terhadap.tersangka MAW dan HTP yang merupakan pasangan suami istri. 

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si   mengatakan bahwa para pelaku mulanya menawarkan kepada para korban adanya leleng arisan dengan minimal pembelian satu slot arisan Rp. 1 juta, jika sudah membeli slot korbsn dijanjikan menerima usng Rp. 1.35 juta, apabila korban dapat mengajak reseller lain, maka dijanjikan akan  mendapat uang senilai Rp. 250.000 ,-

Apabila para member membawa nasabah lain maka member akan mendapat fee sebesar Rp. 250.000,- per reseller dengan cara dipotong langsung oleh member dari reseller sebesar slot yang dibeli.

Aksi MAW yang dibantu suaminya itu sudah berlangsung 4 tahun. Selain mendapat keuntungan yang menggiurkan, konsumen arisan bodong MAW juga dapat menjadi reseller, dan mendapat bonus Rp.250 ribu.

Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan penyidik Subdit IV Ditreskrimum Polda Jawa Barat, ada korban yang kerugiannya mencapai Rp.500 juta.
dan Dia tidak menarik keuntungannya, tapi kemudian ditanamkan lagi. 

Saat ini saksi - saksi yang telah diperiksa yaitu 20 orang korban, 3 orang dari pihak Bank dan 2 orang saksi ahli.

Dit Reskrimum Polda Jabar berhasil mengamankan barang bukti berupa bukti transfet,scree shot, 4 hand phone, 1 mobil jenis agya, 2 buku tabungan, televisi dan rekening koran.

Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K.M.Si  mengatakan  pihak kepolisian akan terus melakukan penyelidikan dan penyidikan kasus tersebut. Pihaknya juga mengimbau bagi masyarakat yang menjadi korban, untuk melapor ke Polda Jawa Barat.

"Kita membuka hotline pengaduan bagi korban-korban yang lain yang terkait dengan penipuan ini, agar bisa menghubungi Subdit IV Ditreskrimum Polda Jawa Barat dinomor telepon 081320090955,"imbau Ibrahim Tompo.

Atas perbuatannya pelaku dikenakan Pasal 378 KUHPidana, Pasal 372 KUHPidana Pasal 28 ayat (1) UU RI Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UJ RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan Pasal 3 da  atau Pasal 4 UU RI Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang dengan ancaman kurungan diatas 5 tahun.
(Taupik)